Mengakses internet sekarang ini merupakan sesuatu yang mudah didapatkan seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat. Berbagai gadget yang yang memudahkan untuk berinternet banyak dikeluarkan, seperti beragam smartphone dan tablet PC.  Sebagai pendukung gadget untuk bisa berselancar di internet, dikeluarkan pula paket internet dan Data Service oleh berbagai  provider. Salah satunya adalah Indosat dengan layanan Super WiFi, Super 3G+, Super Gadget, Internet PRIME, dan Internet BROOM. 
Dengan variasi harga dimulai sampai yang paling murah dan mahal, tidak bisa dipungkiri sekarang ini banyak kalangan dari berbagai umur yang sudah memiliki gadget, khususnya smartphone yang lebih banyak diminati. Dari anak-anak usia TK pun sudah mengenal dan punya smartphone sendiri. Khusus untuk anak- anak yang sudah mulai mengenal gadget dan internet, butuh pengawasan yang lebih dari orang tua. Orang tua haru bisa mengarahkan agar anak lebih paham menggunakan internet.

Dalam hal pemahaman internet, usia lebih penting dibanding riwayat dan frekuensi penggunaan internet. Idealnya, orang tua melakukan penyaringan program dan penggunaan internet agar buah hati Anda hanya mengunjungi situs-situs ramah anak saja, terutama mereka yang masih tergolong anak usia dini.

Panduan “Internet Sehat” yang dikeluarkan oleh Yayasan Center for ICT Studies–ICT Watch juga menyarankan orang tua agar menyesuaikan pengenalan Internet dengan usia anak. Berikut panduan yang dipaparkan oleh lembaga non-profit yang bergerak di bidang riset dan aktivitas sosial terutama yang terkait dengan informasi dan teknologi komunikasi tersebut.


Usia 3-5 tahun
Dalam usia balita, anak yang memulai berinteraksi dengan komputer harus didampingi oleh orang tua atau orang dewasa. Saat mengakses situs yang sesuai dengan usia balita, berselancar di internet bersama orang tua adalah hal terbaik. Hal tersebut bukan sekadar persoalan keselamatan anak, tetapi juga untuk meyakinkan bahwa anak bisa mendapatkan pengalaman yang menyenangkan sekaligus memperkuat ikatan emosional antara anak dan orang tua.
Sejak masuk usia ketiga, beberapa anak akan mendapatkan keuntungan jika mendapatkan lebih banyak kebebasan untuk melakukan eksplorasi, menemukan pengalaman baru, dan belajar dari kesalahan yang dibuatnya sendiri. Namun bukan berarti mereka dibiarkan menggunakan internet secara bebas. Yang terbaik adalah orang tua tetap memilihkan situs yang cocok untuk mereka kunjungi dan tidak membiarkan anak untuk keluar dari situs tersebut ketika masih menggunakan internet.
Usia 5-7 tahun
Anak mulai tertarik untuk melakukan eksplorasi sendiri. Meskipun demikian, peran orang tua masih sangat penting untuk mendampingi ketika anak menggunakan internet. Pada usia ini, orang tua perlu mempertimbangkan pemberian batasan-batasan situs yang boleh dikunjungi berdasarkan pengamatan orang tua sebelumnya. Untuk mempermudah hal tersebut, maka orang tua bisa menyarankan kepada anaknya untuk menjadikan sebuah direktori atau search engine khusus anak-anak sebagai situs yang wajib dibuka saat pertama kali terhubung dengan internet (default).
Anak akan mendapatkan pengalaman yang positif jika berhasil mendapatkan temuan-temuan baru dari internet. Sebaiknya Anda tidak terpaku pada bagaimana menghindari situs-situs negatif, tetapi bagaimana caranya agar anak dapat leluasa mengeksplorasi internet dan mengunjungi sejumlah situs yang bermanfaat tanpa timbul rasa frustrasi atau ketidaknyamanan pada diri anak.
Usia 7-10 tahun
Pada usia ini, anak mulai mencari informasi dan kehidupan sosial di luar keluarga mereka. Inilah saat dimana faktor pertemanan dan kelompok bermain memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kehidupan seorang anak. Pada usia ini pula anak mulai meminta kebebasan lebih banyak dari orang tua. Anak memang harus didorong untuk melakukan eksplorasi sendiri, meskipun bukan berarti orang tua lepas tangan begitu saja. 
Pertimbangkan pula untuk menggunakan software filter, memasang search engine khusus anak sebagai situs yang boleh dikunjungi ataupun menggunakan browser yang dirancang khusus bagi anak. Selain itu, beri batasan yang jelas soal durasi penggunaan komputer dan internet. Jangan sampai anak enggan bersosialiasi langsung dengan teman sebaya dan melupakan aktivitas luar ruang maupun bentuk kegiatan lain. Membatasi waktu online anak bisa dilakukan dengan cara menyepakati aturan bersama atau dengan memasang software yang dapat membatasi waktu online. Penting pula diperhatikan bahwa saat anak berselancar di dunia maya, upayakan agar mereka mengunjungi berbagai macam situs, tidak sekedar satu atau dua situs favorit mereka saja demi memperluas wawasan.

Original post at  Parents Indonesia
Original Photos at 1 , 2 , 3